Makalah Bidang Garapan Pengelolaan Pendidikan di SD

6 Jun

Makalah Bidang Garapan Pengelolaan Pendidikan di SD
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pendidikan adalah suatu pembinaan yang dilakukan oleh orang dewasa terhadap anak (yang dianggap belum dewasa) untuk mencapai tingkat kedewasaan. Pendidikan hakikatnya adalah upaya membantu manusia agar mampu mewujudkan diri sesuai kodrat dan martabat kemanusiaannya, atau mampu melaksanakan berbagai peranan sesuai dengan statusnya berdasarkan nilai-nilai dan norma-norma yang diakuinya.

Untuk mencapai tujuan pendidikan di sekolah harus dilakukan pengelolaan pendidikan yang meliputi pengelolaan kepemimpinan, pengelolaan kurikulum, pengelolaan pembelajaran, pengelolaan peserta didik, pengelolaan sumber daya manusia (personil atau pegawai), pengelolaan keuangan, pengelolaan tata usaha, pengelolaan hubungan sekolah dan masyarakat, serta pengelolaan supervisi pendidikan. Apabila seluruh komponen tersebut dapat dikelola dengan baik maka tujuan pendidikan yang diharapkan akan tercapai.

Saat ini, tujuan pendidikan di Indonesia masih belum tercapai sepenuhnya. Hal tersebut terjadi karena terdapat beberapa faktor yang menjadi kendala dan masalah dalam tercapainya tujuan pendidikan nasional. Salah satu kendala dan masalah tersebut yaitu belum dilaksanakannya pengelolaan pendidikan di Indonesia dengan baik dan optimal.

Oleh karena itu, penulis merasa tergugah untuk melakukan observasi ke sekolah dasar dengan tujuan untuk mengetahui pengelolaan pendidikan secara nyata dilapangan. Penulis melakukan observasi di SD Negeri 3 Manonjaya Kecamatan Manonjaya Kabupaten Tasikmalaya. Melalui observasi tersebut penulis mengharapkan dapat mengetahui berbagai kendala yang dihadapi sekolah dalam mengelola pendidikan.
 Identifikasi Sekolah
Profil, Visi, Misi
Profil
Nama sekolah : SD Negeri 3 Manonjaya
No statistik : 101021207003
Desa : Manonjaya
Kecamatan : Manonjaya
Pemerintah kabupaten : Tasikamalaya
Provinsi : Jawa Barat
Status : Negeri
Kode pos : 46197
Tahun berdiri : 1954
Luas : 600 M2
Jumlah Guru : 13 orang
Jumlah Murid : 280 orang

Misi : Membentuk Insani Kamil yang Taqwa, Cerdas Terampil dan Berakhlaqul Karimah

Visi : SIP (Sukses Inovasi Pendidikan)

B. Tujuan
Tujuan penulisan makalah ini, yaitu:
1. Untuk memenuhi tugas mata kuliah Pengelolaan Pendidikan.
2. Untuk mengetahui Pengelolaan Pendidikan di SD Negeri 3 Manonjaya.
3. Untuk mengetahui analisa SWOT di SD Negeri 3 Manonjaya.

BAB II
BIDANG GARAPAN PENGELOLAAN PENDIDIKAN
SD NEGERI 3 MANONJAYA KECAMATAN MANONJAYA

Sekolah Dasar Negeri 3 Manonjaya adalah salah satu sekolah dasar yang berdiri tahun 1954, berada tepat di Jl. Tangsi No. 18, Kecamatan Manonjaya Kabupaten Tasikmalaya. Ditengah-tengah persaingan antara SD Negeri 1 Manonjaya, SD Negeri 2 Manonjaya, dan SD Budilaksana yang memiliki jarak lokasi cukup berdekatan, SD Negeri 3 Manonjaya mampu meningkatkan mutu baik dalam bidang akademik maupun dalam bidang konstruksional. Hal ini tidak lepas dari peran serta personil sekolah dalam mengelola bidang-bidang yang menjadi garapan SD Negeri 3 Manonjaya. Namun hal itu tidak membuat SD Negeri 3 Manonjaya berpuas diri karena selain masih memiliki keterbatasan, kemajuan IPTEK yang terus berkembang menuntut setiap lembaga pendidikan untuk mampu mengembangkan potensi-potensi peserta didik sebagai calon penerus bangsa dan negara. Oleh karena itu SD Negeri 3 Manonjaya terus berupaya melakukan peningkatan dalam segala bidang yang menitik beratkan pada cara pengelolaan pendidikan di sekolahnya. Karena dengan manajemen yang baik maka tujuan pendidikan insyaallah dapat tercapai dengan baik pula.

A. Substansi Inti
Bidang garapan yang menjadi prioritas atau inti dalam pengelolaan pendidikan di SD Negeri 3 Manonjaya Kecamatan Manonjaya yakni:
1. Pengelolaan Kurikulum dan Pembelajaran SD Negeri 3 Manonjaya
Kurikulum merupakan inti dari bidang pendidikan dan memiliki pengaruh terhadap seluruh kegiatan pendidikan. UU Sisdiknas No. 20 Tahun 2003 menyatakan bahwa “Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu”. Dengan kata lain kurikulum merupakan acuan untuk menjalankan komponen-komponen pembelajaran.

Sejak tahun 2006, SD Negeri 3 Manonjaya menggunakan kurikulum tingkat satuan pendidikan (KTSP). Sedangkan dalam pembelajaran, SD Negeri 3 Manonjaya menggunakan pendekatan tematik untuk diterapkan di kelas I, II, III dan untuk kelas IV, V, VI menggunakan model connected (keterhubungan). Variasi model kurikulum yang digunakan nyatanya tidak diselaraskan dengan jenis evaluasinya. Hal ini terlihat sekali di kelas rendah yang menggunakan pendekatan tematik. “Meskipun di kelas I, II, dan III menggunakan pendekatan tematik, namun tes yang diberikan kepada siswa tetap dipisahkan sesuai dengan mata pelajaran.” Ujar Ibu Ade Kustianah guru kelas III.

Disamping kegiatan kurikuler, ada juga kegiatan yang dilakukan di luar jam sekolah yaitu ekstrakulikuler. Tujuan ekstrakulikuler adalah untuk menyalurkan dan mengembangkan bakat dan minat siswa, sehingga bakat yang mereka miliki tidak hanya sebagai hobi tapi juga dapat menghasilkan prestasi. Adapun kegiatan ekstrakulikuler di SD Negeri 3 Manonjaya yaitu PRAMUKA, Kegiatan Keagamaan (pengajian), dan Kegiatan Kesenian (memainkan alat musik tradisional atau tarian tradisional).

Selain penggunaan pendekatan kurikulum pada mata pelajaran, pengelolaan kurikulum pun di laksanakan dalam segi rancangan. Adapun rincian pengelolaan kurikulum dan pembelajaran di SD Negeri 3 Manonjaya tahun pelajaran 2009/2010 adalah sebagai berikut :
 Awal Tahun Ajaran
a) Penyusunan Program Kerja Tahunan dilaksanakan oleh Kepala Sekolah pada awal bulan Juli 2009 dan hasilnya disampaikan kepada semua personil dan orang tua siswa, yang bersifat umum yang bisa diketahui oleh orang tua siswa.
b) Menyusun Kalender Pendidikan dilaksanakan minggu kedua bulan Juli 2009 bersama dengan guru.
c) Menyusun Jadwal Pelajaran dilaksanakan setelah selesai penyusunan Kalender pendidikan.
d) Membagi tugas mengajar serta tugas-tugas lainnya melalui musyawarah dengan guru dilaksanakan pada minggu kedua bulan Juli 2009.
e) Penyusunan Program Semester tiap mata pelajaran dilaksanakan oleh semua guru selama libur awal semester.
 Selama Tahun Ajaran
a) Pemeriksaan dan penandatanganan persiapan mengajar, analisa materi pelajaran serta kumpulan soal dilaksanakan setiap hari sebelum pelajaran dimulai.
b) Mengawasi proses berlangsungnya belajar mengajar dilaksanakan setiap hari.
c) Upacara Bendera dilaksanakan setiap hari senin dengan petugas secara bergiliran.
d) Upacara Penurunan Bendera dilakukan setiap hari Sabtu yang diikuti oleh siswa Kelas V dan VI.
e) Kegiatan Pramuka dilakuakn setiap hari Sabtu, pukul 13.00 WIB. Diikuti oleh kelas IV, V, dan VI.
f) Mengatur pelaksanaan Tes Sub Sumatif minimal lima kali.
g) Melaksanakan Ulangan Akhir Semester I pada bulan Desember 2009 minggu kedua dan semester II dilaksanakan pada minggu kedua bulan Juni 2010.
h) Pengisian buku laporan pendidikan semester ganjil akan dilaksanakan pada tanggal 14 Desember 2009, untuk semester II akan dilaksanakan pada tanggal 14 Juni 2010.
i) Penyerahan buku laporan pendidikan untuk semester ganjil yang dilaksanakan pada tanggal 21 Desember 2009, sedangkan untuk semester genap akan dilaksanakan pada tanggal 23 Juni 2010 (harus diambil oleh orang tua siswa).
j) Penyusunan rencana pelaksanaan Ujian Sekolah akan dilaksanakan pada tanggal 4 Mei 2010.
k) Pelaksanaan Ujian Akhir Sekolah akan dilaksanakan pada minggu pertama bulan Juni yaitu tanggal 4 s.d. b Mei 2010.
l) Mengevaluasi pelaksanaan kegiatan belajar mengajar untuk tahun Ajaran 2009/2010.
m) Melaksanakan upacara kenaikan kelas akan dilaksanakan dengan penyerahan buku laporan pendidikan semester II dan Ijazah bagi anak yang lulus serta berhak menerima Ijazah dan STL pada tanggal Juni 2010.
n Membuat laporan akhir tahun tentang pembelajaran.

2. Pengelolaan Kelas di SD Negeri 3 Manonjaya
Suatu pembelajaran akan mudah diterima siswa jika siswa merasa nyaman. Dan disinilah diperlukan kekreatifan guru untuk mengelolanya agar tercipta suasana yang nyaman dan kondusif untuk siswa belajar.
Di SD Negeri 3 Manonjaya saya melihat keadaan ruangan kelas ditata dengan rapi. Meja dan kursi disusun dalam bentuk berkelompok, berjajar atau berbaris sesuai dengan kebutuhan pada saat pembelajaran. Pajangan hasil karya siswa yang ditata dengan dengan rapi dan sangat menarik, membuat suasana kelas menjadi lebih hidup.

3. Pengelolaan Peserta Didik di SD Negeri 3 Manonjaya
Pengelolaan peserta didik memiliki peran yang terpenting. Semua kegiatan pengelolaan diarahakan agar masing-masing peserta didik mendapatkan layanan yang optimal, sesuai dengan kebutuhan, minat, dan bakatnya. Dalam manajemen kesiswaan sedikitnya memiliki 3 tugas utama yaitu, penerimaan siswa baru, kegiatan kemajuan pembelajaran, dan bimbingan serta pembinaan disiplin.
Tabel 1 Jumlah Siswa SD Negeri 3 Manonjaya
Kecamatan Manonjaya Tahun 2009/2010
Kelas 1 Kelas 2 Kelas 3 Kelas 4 Kelas 5 Kelas 6 Jumlah
L P L P L P L P L P L P L P
30 21 38 24 23 26 20 30 24 17 11 16 146 134
51 62 49 50 41 27 280

Pengelolaan peserta didik merupakan bagian administrasi pendidikan di sekolah yang menyangkut data-data siswa sejak masuk di kelas I sampai kelas VI, kegiatan ini meliputi :
a. Penerimaan calon siswa baru untuk tingkat kelas I disyaratkan anak yang sudah berusia 6 atau 7 Tahun akan dilaksanakan pada tanggal 30 Juni s.d. 11 Juli 2009.
b. Penempatan siswa baru untuk kelas I dilaksanakan pada tanggal 13 Juli 2009.
c. Penerimaan siswa baru untuk tingkat kelas II ke atas disyaratkan anak yang usianya 7 s.d. 12 tahun.
d. Penempatan siswa baru untuk kelas II s.d. VI dilaksanakan tanggal 13 Juli 2009.
e. Pengisian data kelas I yang telah ditetapkan dalam administrasi termasuk ke dalam buku pokok dilaksanakan pada tanggal 31 Juli 2009.
f. Laporan siswa kelas I dilaksanakan pada tanggal 31 Juli 2009.
g. Mencatat kehadiran siswa dilaksanakan setiap hari efektif.
h. Mencatat siswa yang kesiangan dilaksanakan setelah masuk kelas sebelum pembelajaran dimulai setiap hari efektif.
i. Mengisi buku mutasi siswa dilaksanakan setiap akhir bulan.
j. Mengisi buku laporan pendidikan, daftar nilai pada buku pokok dilaksanakan oleh guru kelas setiap akhir semester.
k. Melaksanakan bimbingan siswa setiap ada kasus yang muncul, atau ada hal-hal yang khusus.
l. Pengaturan organisasi siswa dilaksanakan pada awal tahun minggu pertama masuk sekolah.
m. Pelepasan siswa kelas VI yang lulus serta mendapat Ijazah dilaksanakan setelah kenaikan kelas pada akhir tahun ajaran yaitu bulan Juni 2010.
Peran sekolah adalah untuk membimbing dan mendidik peserta didik agar menjadi manusia yang seutuhnya. Untuk mendidik kedisiplinan siswa, maka sekolah memiliki tata tertib yang harus dipatuhi siswa. Ada 14 poin yang harus dipatuhi siswa, yaitu :
a. Lima belas menit sebelum masuk anak-anak harus sudah berada dilingkungan sekolah.
b. Mulai masuk pada pukul 07.00 WIB.
c. Sebelum masuk anak-anak berbaris dahulu dipimpin oleh ketua kelas dengan bimbingan guru.
d. Sebelum mengikuti pelajaran pertama, harus berdoa dan membaca Alquran selama 15 menit.
e. Mengikuti pelajaran dengan sungguh-sungguh dan penuh semangat.
f. Hormat, patuh, dan taat kepada orang tua, guru, serta sayang kepada teman.
g. Berpakaian seragam putih merah untuk hari senin-kamis, seragam busana muslim putih hitam untuk hari Jumat, dan seragam pramuka untuk hari Sabtu, seragam olah raga untuk pelajaran penjaskes.
h. Tidak diperkenankan berambut gondrong, merokok, dan minuman keras.
i. Tidak diperkenankan makan dan minum di dalam kelas ketika sedang belajar.
j. Tidak diperkenankan memakai perhiasan yang mencolok.
k. Menjaga keamanan, ketertiban, dan kebersihan diri, kelas dan lingkungan sekolah.
l. Sebelum pulang sekolah siswa wajib shalat berjamaah dzuhur di sekolah dan mengikuti pelajaran tambahan serta kegiatan lainnya, bagi kelas III, IV, dan VI.
m. Bagi yang melanggar, akan mendapat sanksi denda atau hukuman sesuai ketentuan yang berlaku.

4. Pengelolaan Sumber Daya Manusia di SD Negeri 3 Manonjaya
Sumber Daya Manusia di sekolah (Guru dan Tenaga Kependidikan) merupakan sosok penentu berhasil tidaknya sebuah program di sekolah. Oleh karena itu perlu ada persamaan persepsi diantara seluruh tenaga yang ada dalam rangka memberikan layanan prima (the bests service) terhadap para pengguna (peserta didik, orangtua, pemerintah dan masyarakat) bahwa membangun sekolah pada dasarnya adalah membangun keunggulan SDM.
Meskipun untuk periode 2009/2010 kepala SD Negeri Manonjaya 3 masih dirangkap oleh kepala SD Negeri Budilaksana karena belum memiliki kepala sekolah yang baru, tetapi para personilnya tetap dapat menjalankan tugasnya dengan baik dan aktifitas sekolah pun tidak terganggu. Kondisi ini sangat dipengaruhi oleh: (a) tingkat penguasaan guru terhadap bahan; (b) metode, pendekatan, gaya/seni dan prosedur mengajar; (c) pemanfaatan fasilitas belajar secara efektif dan efisien; (d) pemahaman guru terhadap karateristik kelompok dan perorangan siswa; (e) kemampuan guru menciptakan dialog kreatif dan menciptakan lingkungan belajar yang menyenangkan; dan (f) kepribadian guru. Oleh karena itu dalam rangka mewujudkan sekolah yang efketif, maka sumber daya manusia di sekolah harus melakukan pekerjaannya secara konstruktif, kretaif, integratif, keteladanan, disiplin serta adaptabel dan fleksibel.
Pengelolaan SDM di SD Negeri Manonjaya meliputi :
a. Pembinaan personil
1) Pembinaan personil yang dilaksanakan oleh tingkat Kecamatan setiap awal tahun pada bulan Agustus.
2) Pembinaan melalui KKG di gugus sekolah dilaksanakan setiap satu bulan satu kali minggu ke dua.
3) Kegiatan KKS dilaksanakan setiap tanggal 1 tiap bulan yang dilaksanakan di SD Inti pusat kegiatan guru.
b. Kesejahteraan pegawai
1) Pengambilan gaji serta pembagian dilaksanakan setiap tanggal 1 dan 2 setiap bulan.
2) Melaksanakan kunjungan keluarga untuk membina keharmonisan serta kesejahteraan personil dilaksanakan setiap 3 bulan sekali.
3) Melayat atau menjenguk personil bila ada personil yang sakit atau keluarganya meninggal dunia atau syukuran dengan menyumbangkan alakadarnya dilaksanakan bila ada.
4) Mengusahakan pemberian pakaian seragam disesuaikan dengan kemampuan.
5) Mengadakan rekreasi sebagai refresing minimal satu kali dalam satu tahun dilaksanakan pada akhir semester atau akhir tahun ajaran.
6) Mengusulkan kenaikan pangkat, kenaikan jabatan atau promosi dan kenaikan gaji berkala diusahakan apabila telah memenuhi persyaratan, juga sesuai dengan periodenya.
7) Melaksanakan pengecekan administrasi guru dilaksanakan setiap tanggal 5,6,7 / minggu ke dua setiap bulan.
8) Melaksankan piket guru secara bergiliran setiap hari.
9) Melengkapi administrasi kepegawaian.
Setelah diterapkan strategi pengelolaan sumber daya manusia (SDM) beberapa hasil atau dampak yang dicapai antara lain:
a. Adanya komitmen yang tinggi untuk memajukan sekolah terutama dalam rangka mewujudkan RSBI di SD Negeri 3 Manonjaya.
b. Suasana menjadi lebih familiar, tidak lagi ada ketegangan dan jarak antara kepala sekolah dengan guru. Meskipun kepala sekolah SD Negeri 3 Manonjaya dirangkap oleh Kepala Sekolah SD Negeri Budilaksana.
c. Disiplin dan etos kerja beranjak naik. Hasil ini diperoleh melalui pendekatan ketelaudanan antara lain Kepala Sekolah berusaha datang paling awal dan pulang paling akhir.
d. Diskusi antar guru dan Kepala Sekolah menjadi semakin intensif berkait dengan bagaimana memajukan sekolah.
e. Semangat belajar dan berkompetisi, baik antar guru di dalam sekolah maupun di lingkungan yang lebih luas.
Darfta personil sekolah (dilampirkan)

5. Pengelolaan Sarana dan Prasarana di SD Negeri 3 Manonjaya
Sarana pendidikan adalah semua perangkat peralatan, bahan dan perabot yang secara langsung digunakan dalam proses pendidikan di sekolah. Sedangkan prasarana pendidikan adalah semua perangkat perlengkapan dasar yang secara tidak langsung menunjang pelaksanaan proses pendidikan di sekolah.
Aktivitas pengelolaan sarana dan prasarana di SD Negeri 3 Manonjaya dengan merencanakan kebutuhan sarana dan prasarana serta cara pemanfaatan dan pemeliharaannya untuk menjaga agar peralatan dalam keadaan siap pakai. Pengelolaan sarana dan prasarana di SD Negeri 3 Manonjaya terdiri dari kegiatan pengadaan, pemeliharaan dan penghapusan alat yang digunakan untuk mencapai tujuan institusional sekolah dasar.
Perencanaan untuk pengadaan sarana dan prasarana di SD Negeri 3 Manonjaya dilakukan dengan menetapkan kebutuhan sarana dan prasarana, menetapkan skala prioritas, kemudian masukan kebutuhan tadi kedalam RAPBS dan terakhir melakukan pencatatan sarana dan prasarana sekolah secara tertib dan akurat. Setelah sarana dan prasarana didapatkan langkah selanjutnya yaitu dengan melakukan pemeliharaan agar sarana dan prasarana tersebut selalu dalam keadaan siap pakai. Penghapusan sarana dan prasarana di SD Negeri Manonjaya dilakukan apabila kondisinya rusak atau apabila sarana dan prasarana tersebut dinilai tidak efektif dan efisien lagi untuk dipergunakan.
SD Negeri 3 Manonjaya dibangun di atas tanah seluas 600 M2.
Di samping itu sarana penunjang lainnya dibedakan menjadi 2 (dua) kelompok ruangan yaitu ruang belajar dan ruang administrasi / ruang penunjang, antara lain :
Tabel 2. Jumlah Ruangan dan Mebler di SD Negeri 3 Manonjaya
Bangunan Ruangan Tipe *) Jumlah Mebler Jumlah
R. Belajar P 6 Meja murid 112
R. Guru/ KS P 1 Kursi murid 190
Musola P 1 Meja guru 7
WC P 3 Kursi guru 7
*) diisi : P = permanen, SP = Semi Permanen, DR = Darurat Lemari 7
Rak buku 15
Papan tulis 6
Kursi tamu 1

Tabel 3. Sarana Lingkungan di SD Negeri 3 Manonjaya
Sarana Lingkungan
Jenis Berupa
Air bersih Pompa listrik
Penerangan Listrik
Hubungan Telepon
Nomor 0265-380074
Pagar Tembok

Tabel 4. Alat Peraga dan Buku Sumber di SD Negeri 3 Manonjaya
Alat Peraga / Buku Sumber
Mata Pelajaran Alat Peraga Buku Sumber
Jenis Jml / asal Jml Asal
PAI Gambar 24 swadaya 14 swadaya
PPKN Gambar 12 swadaya 18 swadaya
IPS Peta/globe 5 swadaya 12 swadaya
IPA Gambar/model 5 swadaya 18 swadaya
Matematika Model 1 swadaya 18 swadaya
Olah raga Alat OR 3 swadaya 12 swadaya
Kertakes Alat KTK 1 swadaya 12 swadaya
Bahasa Sunda 18 swadaya

Kelengkapan sarana dan prasarana yang dimiliki oleh SD Negeri 3 Manonjaya masih belum lengkap, karena SD Negeri 3 Manonjaya belum memiliki ruang perpustakaan dan ruang komputer. Untuk sementara buku-buku perpustakaan dan komputer di simpan di ruang guru.
Karena komputer yang ada baru 2 unit, maka untuk pembelajaran TIK guru menggunakan infokus untuk membantu proses pengajaran.

6. Pengelolaan Keuangan di SD Negeri 3 Manonjaya
Pengelolaan keuangan adalah kegiatan sekolah untuk merencanakan, memperoleh, menggunakan dan mempertanggung jawabkan keuangan sekolah kepada pihak-pihak yang berkepentingan. Menurut Zymelman (1975) menyatakan bahwa pembiayaan pendidikan tidak hanya menyangkut analisis sumber-sumber dana, tetapi juga menyangkut penggunaan dana tersebut secara efisien. Faktor keuangan merupakan yang sangat penting untuk terlaksananya pengelolaan pendidikan. Penggalian dana dimusyawarahkan dengan pengurus Komite Sekolah.
Sumber dana yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan pengelola dibagi tiga golongan yang terdiri dari :
a. Bantuan Operasional Sekolah (BOS) dari dana PKPS BBM.
b. Bantuan dari warga masyarakat yang merupakan stekholder serta masyarakat yang peduli terhadap pendidikan.
c. Bantuan dari pemerintah yang berupa gaji pegawai SBPP serta bantuan lain.
 Penyusunan Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah (RAPBS) dilaksanakan awal tahun pelajaran yaitu tanggal 13 Juli 2009, dirancang oleh Kepala Sekolah, Guru dan Pengurus Komite Sekolah.
RAPBS terbagi menjadi dua bagian yaitu anggaran rutin dan anggaran pembangunan, anggaran rutin direncanakan untuk membiayai kebutuhan yang meliputi :
a. Biaya penyediaan administrasi
b. Biaya daya dan jasa
c. Biaya pemeliharaan, perbaikan dan penggantian sarana dan prasarana
d. Biaya pembinaan siswa.
e. Biaya pembinaan, pemantauan, pengawasan dan laporan
f. Biaya penyediaan peralatan
g. Biaya penyediaan dan alat praktek
h. Biaya penyediaan administrasi
 Pengesahan RAPBS dilaksanakan pada tanggal 31 Juli 2009 melalui rapat Komite Sekolah dengan menghadirkan semua orang tua siswa, tokoh masyarakat, tokoh ulama, dan warga masyarakat di lingkungan pendidikan.
 Penerimaan Bantuan Opersaional Sekolah (BOS) dilaksanakan oleh Kepala Sekolah dari BRI dan diserahkan kepada Bendahara untuk dikelola sesuai dengan RAPBS.
 Pengurus Komite Sekolah melaksanakan kontrol penerimaan dan penggunaan BOS tiga bulan sekali.
 Pengiriman SPJ penerimaan dan pengeluaran BOS dilaksanakan satu bulan satu kali yang disyahkan dan diketahui oleh Ketua Komite Sekolah.
 Pembuatan serta pengiriman SPJ berupa bantuan lain baik BKM, JPS ataupun bantuan lain dari Pemerintah disesuaikan dengan ketentuan yang berlaku.
 Pengecekan segala jenis keuangan akan dilaksanakan pada bulan Juni 2010 minggu ke dua sebelum kenaikan kelas dilaksanakan.
7. Pengelolaan Hubungan Sekolah dan Masyarakat di SD Negeri 3 Manonjaya
Hubungan antara sekolah dengan masyarakat sekitar sangat penting sekali. Karena masyarakat berperan dalam mempengaruhi maju mundurnya sekolah. Sekolah memerlukan masukan dari masyarakat dalam menyusun program yang relevan, sekaligus memerlukan dukungan masyarakat dalam melaksanakan program. Pada posisi ini masyarakat membutuhkan jasa sekolah untuk mendapatkan program pendidikan sesuai dengan yang diinginkan. Pengelolaan hubungan sekolah dan masyarakat dikenal pula dengan istilah public school realtion yang berarti hubungan timbal balik antara sekolah dan masyarakat atau lingkungan terkait.
Pengelolaan hubungan sekolah dan masyarakat SD Negeri 3 Manonjaya, adalah sebagai berikut :
a. Menyampaikan informasi pendidikan dengan diberlakukannya otonomi pendidikan melalui pola MBS dan KTSP dilaksanakan pada bulan Juli 2009 melalui rapat pengesahan RAPBS 2009/2010 akan dilaksanakan oleh Sekolah.
b. Memotivasi warga masyarakat agar peduli terhadap pendidikan sehingga merasa butuh oleh pendidikan serta merasa memiliki rasa pendidikan yang ada di lingkungannya.
c. Melaksanakan kunjungan ke rumah-rumah siswa dalam rangka pengecekan peran serta orang tua dalam mempertanggung jawabkan pendidikan anaknya, jadwal diatur disesuaikan dengan kemampuan.
d. Menyampaikan laporan kemajuan siswa akan dilaksanakan setiap waktu penyerahan buku raport tiap akhir semester.
e. Melaksanakan bakti sosial yang akan dikondisikan dengan hari peringatan kemerdekaan, atau hari-hari besar keagamaan.
f. Rapat kenaikan kelas akan dilaksanakan akhir semester dua tepatnya pada bulan Juni 2010 minggu ke 2.
B. Substansi Ekstensi
Substansi inti tidak akan dapat dilaksanakan dengan baik apabila tidak mendapat dukungan dari pengelolaan yang lain. Substansi pendukung ini disebut pula substansi ekstensi, yakni :
1. Pengelolaan konflik
Konflik merupakan sesuatu yang tidak dapat dihindarkan dalam kehidupan. Bahkan sepanjang kehidupan, manusia senantiasa dihadapkan dan bergelut dengan konflik. Demikian halnya dengan kehidupan di sekolah, warga sekolah senantiasa dihadapkan pada konflik. Perubahan atau inovasi baru, seperti implementasi Manajemen Berbasis Sekolah (MBS), pelaksanaan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) dan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) sangat rentan menimbulkan konflik (destruktif), apalagi jika tidak disertai pemahaman yang memadai terhadap ide-ide yang berkembang.
Di sekolah, konflik dapat terjadi dalam semua tingkatan, baik intrapersonal, interpersonal, intragrup, intergrup, intraorganisasi, maupun interorganisasi.
a. Konflik intrapersonal, yaitu konflik internal yang terjadi dalam diri seseorang. Misalnya, konflik antara tugas sekolah dengan acara pribadi.
b. Konflik interpersonal, yaitu konflik yang terjadi antar individu. Misalnya konflik antar tenaga kependidikan dalam memilih mata pelajaran unggulan daerah.
c. Konflik intragrup, yaitu konflik antar angota dalam satu kelompok. Konflik terjadi karena adanya latar belakang keahlian yang berbeda, ketika anggota dari suatu komite menghasilkan kesimpulan yang berbeda atas data yang sama. Misalnya konflik yang terjadi pada beberapa guru dalam Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP).
d. Konflik intergrup, yaitu konflik yang terjadi antar kelompok. Misalnya, kelompok guru kesenian memandang bahwa untuk membelajarkan lagu tertentu dan melatih pernafasan perlu disuarakan dengan keras, sementara kelompok guru matematika merasa terganggu, karena para pesereta didiknya tidak konsentrasi belajar.
Munculnya konflik tidak selalu bermakna negatif, artinya jika konflik dapat dikelola dengan baik, maka konflik dapat memberi kontribusi positif terhadap kemajuan sebuah organisasi. Beberapa startegei mengatasi konflik antara lain adalah :
a. Contending (bertanding) yaitu mencoba menerapkan solusi yang lebih disukai salah satu pihak atau pihak lain.
b. Yielding (mengalah) yaitu menurunkan aspirasi sendiri dan bersedia menerima kurang dari apa yang sebetulnya diinginkan
c. Problem Solving (pemecahan masalah) yaitu mencari alternatif yang memuaskan aspirasi kedua belah pihak.
d. With Drawing (menarik diri) yaitu memilih meninggalkan situasi konflik baik secara fisik maupun psikologis. With drawing melibatkan pengabaian terhadap kontroversi.
e. Inaction (diam) tidak melakukan apapun, dimana masing-masing pihak saling menunggu langkah berikut dari pihak lain, entah sampai kapan.
Berdasarkan hasil observasi yang telah penulis lakukan, SD Negeri 3 Manonjaya cukup mampu mengelola konflik yang ada sehingga tidak menimbulkan hambatan yang fatal. Dari kelima cara penyelesaian konflik di atas, penyelesaian konflik yang digunakan oleh pihak SD Negeri 3 Manonjaya adalah problem solving.
2. Pengelolaan sistem informasi
SIM ( Sistem Informasi Manajemen ) adalah suatu sistem yang diperlukan oleh suatu organisasi untuk menyediakan informasi yang penting dalam rangka mencapai tujuan organisasi.

Meskipun pengelolaan informasi di SD Negeri 3 Manonjaya belum berbasis komputer, tapi informasi tetap dapat dikomunikasikan dengan baik. Salah satu contohnya, yaitu ketika SD Negeri 3 Manonjaya memperkenalkan profil sekolah kepada masyarakat khususnya kepada orang tua siswa yang berminat mendaftarkan anaknya ke SD Negeri 3 Manonjaya. Masyarakat mendapatkan informasi dari Buku Panduan Calon Siswa Baru yang diterbitkan setiap satu tahun sekali menjelang penerimaan calon siswa baru.
Buku penduan tersebut terdiri atas 16 halaman, halaman pertama diawali dengan kata pengantar, halaman ke dua berisi misi, visi, tujuan, dan strategi sekolah. Halaman ke tiga mengenai daftar mata pelajaran pokok dan mata pelajaran tambahan. Halaman ke empat mengenai persyaratan calon siswa baru. Pada halaman ke lima mengenai tata tertib siswa. Selanjutnya halaman ke enam yaitu mengenai profil personil sekolah. Sedangkan pada halaman terakhir memuat foto-foto SD Negeri 3 Manonjaya.
Untuk mengkomunikasikan informasi-informasi tambahan dapat disampaikan melalui rapat, pengajian, atau dengan surat pemberitahuan.
3. Pengelolaan Tata Usaha
Pengelolaan tata usaha Sekolah Dasar yang tertib dan teratur, sangat diperlukan untuk meningkatkan kemampuan pengelolaan pendidikan bagi Kepala Sekolah dan Guru. Peningkatan kemampuan tersebut akan berakibat positif, yaitu makin meningkatnya efisiensi, mutu dan perluasan pendidikan dasar.
Data pendidikan yang terdapat di Sekolah Dasar sangat banyak macam dan jenisnya. Agar pencatatan data lebih mudah dan sederhana sehingga memperlancar kegiatan pencatatan, data yang banyak jenisnya itu dapat dikelompokkan menjadi 5 jenis yaitu :
a. Program Pengajaran
Jadwal pelajaran sekolah; daftar pembagian tugas mengajar bagi guru; daftar pemeriksaan tugas mengajar bagi guru; program semester guru; persiapan pengajar; daftar nilai; dll.
b. Kesiswaan
Daftar calon siswa baru; buku induk siswa; daftar siswa yang naik kelas dan yang lulus; dll.
c. Kepegawaian
Dafatr riwayat hidup, data kepegawaian, dll.
d. Keuangan
Pembukuan setiap transaksi, pendapatan, iuran, dll.
e. Perlengkapan / barang
Buku pemeriksaan perlengkapan/barang, daftar usul pengadaan barang, dll.

4. Pengelolaan Supervisi Pendidikan di SD Negeri 3 Manonjaya
Salah satu ciri sekolah yang berhasil adalah adanya program supervisi yang dilakukan secara rutin, berkesinambungan dan bervariasi sebagai bagian dari kehidupan sekolah. Supervisi diartikan sebagai aktivitas yang dilakukan oleh satu orang atau lebih dimana mempunyai tujuan memperbaiki orang, kelompok guru atau program pengajaran (Gorton, 1976:105).
Beberapa teknik supervisor dalam melaksanakan supervisi di SD Negeri 3 Manonjaya, yaitu :
a. Kunjungan kelas secara berencana untuk dapat memperoleh gambaran tentang kegiatan belajar mengajar di kelas.
b. Pertemuan pribadi antara supervisor dengan guru untuk membicarakan masalah-masalah khusus yang dihadapi oleh guru.
c. Rapat antara supervisor dengan para guru di sekolah, untuk membicarakan masalah-masalah umum yang menyangkut perbaikan dan peningkatan mutu pendidikan.
d. Kunjungan antar kelas atau antar sekolah, merupakan suatu kegiatan untuk saling menukar pengalaman sesama guru dan kepala sekolah, tentang usaha perbaikan belajar mengajar.
e. Pertemuan-pertemuan di kelompok kerja penilik, kelompok kerja kepala sekolah, dan kelompok kerja guru.
Hal-hal yang dilakukan supervisi pada SD Negeri Kiaralawang
a. Menyelenggarakan inspeksi
Penyelenggaraan inspeksi di SD Negeri 1 Manonjaya biasanya dilakukan oleh pengawas dan kepala sekolah. Kegiatan inspeksi yang dilakukan oleh pengawas dimaksudkan untuk mengontrol administrasi-administrasi yang ada di sekolah. Sedangkan kegiatan inspeksi yang dilakukan oleh kepala sekolah yaitu mengenai adminstrasi sekolah mulai dari administrasi kelas, adminstrasi guru, dan kegiatan guru dalam melaksanakan Kegiatan Belajar Mengajar.
b. Penilaian
Penilaian dilakukan setelah data terkumpul dan setelah data itu dikaji ulang dimaksudkan untuk mengetahui hasil yang telah dicapai.
c. Pembinaan
Pembinaan yang dilakukan dalam kegiatan supervisi dimaksudkan untuk menciptakan kepribadian personil sekolah agar berperilaku yang sesuai dengan kode etik dan personil mempunyai kepribadian yang baik. Pembinaan yang dilakukan di SD Negeri 3 Manonjaya memberikan pengaruh yang signifikan. Dengan adanya pembinaan ini dapat menunjang keberhasilan proses belajar mengajar.

BAB III
ANALISIS SWOT DI SD NEGERI 3 MANONJAYA

A. Strength (Kekuatan)
Kekuatan yang dimiliki SD Negeri 3 Manonjaya adalah lengkapnya personil sekolah atau guru. SDN Kiaralawang memiliki jumlah personil sebanyak 16 orang yang terdiri dari 7 orang guru kelas, 4 orang guru bidang studi, 4 orang guru sukwan dan 1 orang penjaga sekolah. Dengan jumlah personil tersebut SD Negeri 3 Manonjaya dapat melaksanakan proses belajar mengajar dengan baik dan lancar tanpa harus ada guru yang merangkap dalam mengajar. Hal ini juga ditunjang dengan SDM para personil yang cukup potensial.
Selain jumlah personil sekolah, kekuatan lain ada pada bidang pembangunan. SD Negeri 3 Manonjaya memiliki ruangan kelas yang cukup untuk siswa belajar, sehingga pelaksanaan pembelajaran berjalan dengan lancar.
Faktor lain yang ikut memperkuat kelancaran program sekolah yakni pengelolaan keuangan dari mulai pendapatan sampai penggunaan dana cukup lancar.

B. Weaknes (Kelemahan)
Kelemahan SD Negeri 3 Manonjaya adalah dalam hal bangunannya juga, meskipun memiliki ruangan yang cukup untuk belajar, tetapi ada dua ruangan yang belum direalisasikan yakni, ruang perpustakaan dan ruang komputer. Di samping itu yang menjadi kendala adalah ketersediaan jumlah komputer yang masih sangat minim.
Hal lain yang menjadi kelemahan SD Negeri 3 Manonjaya, yaitu predikat guru yang menyandang gelar S1 baru 3 orang guru tetap dan 1 orang guru sukwan. Disamping itu SD Negeri 3 Manonjaya belum memiliki kepala sekolah yang baru, sehingga untuk sementara dirangkap oleh kepala sekolah dari SD Negeri Budilaksana.

C. Opportunity (Peluang)
SD Negeri 3 Manonjaya berpotensi untuk menjadi sekolah berkualitas tinggi. Potensi itu bisa digali dengan cara meningkatkan solidaritas dan kemampuan personil sekolahnya. Salah satu untuk meningkatkan kualitas personil adalah dengan melanjutkan pendidikan ke jenjang S1 bagi para personil atau guru benjenjang D2 atau SPG.
Selain itu, peluang lain dari SD Negeri 3 Manonjaya adalah ada beberapa guru sudah berpendidikan S1. Guru itu tinggal menunggu panggilan untuk dapat menerima dan melaksanakan sertifikasi. Dengan begitu dapat menjadikan sebuah peluang untuk dapat menciptakan kualitas lulusan yang lebih baik dari sebelumnya.

D. Treats (Ancaman)
Ancaman untuk SD Negeri 3 Manonjaya yaitu personil sekolah masih kurang mampu mengoprasikan alat tekhnologi seperti halnya komputer. Padalah komputer itu adalah sebuah alat yang dapat mempercepat sebuah pekerjaan.
Selain itu, SD Negeri 3 Manonjaya belum dilengkapi pagar di sekelilingnya serta satpam untuk menjaga anak ketika menyebrang, sehingga dikhawatirkan anak akan bolos atau ada orang yang tidak berkepentingan masuk ke lingkungan sekolah untuk menggangu KBM.

BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
Bidang garapan pengelolaan pendidikan di SD Negeri 3 Manonjaya mencakup pengelolaan kurikulum dan pembelajaran; pengelolaan kelas; pengelolaan peserta didik; pengelolaan sumber daya manusia; pengelolaan sarana dan prasarana; pengelolaan keuangan; pengelolaan hubungan sekolah dan masyarakat; pengelolaan konflik; pengelolaan sistem informasi; pengelolaan tata usaha; dan pengelolaan supervisi pendidikan
Semua garapan itu dimaksudkan untuk meningkatkan kualitas SD Negeri 3 Manonjaya dalam mencapai mutu lulusan baik dan sesuai dengan tujuan pendidikan.
B. Saran
Sebagai mahasiswa calon guru harus benar-benar menguasasi dan memahami pengelolaan pendidikan sebagai bekal untuk terjun ke dunia pendidikan.

2 Tanggapan to “Makalah Bidang Garapan Pengelolaan Pendidikan di SD”

  1. PELUANG USAHA TAHUN 2013 Desember 6, 2012 pada 1:46 pm #

    Terima kasih, posting sangat membantu calon pengusaha-pengusaha muda yang berpendidikan!!!

    • ambarprawoto April 18, 2013 pada 12:44 am #

      sama-sama, terima kasih atas kunjungannya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: